Kamis (22/8), meninjau kembali hari terakhir Pengenalan Kehidupan Perguruan Tinggi (PKPT) Fakultas Sastra, Universitas Negeri Malang. “Empat hari PKPT yang berbasis kelas ini sangat bermanfaat bagi mahasiswa baru (Maba), mereka lebih mudah menerima materi mengenai segala ruang lingkup universitas”, jelas Prof. Dr. Moh. Ainin, M.Pd, selaku Wakil Dekan III Fakultas Sastra. Beliau menjelaskan bahwasanya PKPT tahun ini sangat bernilai positif dibandingkan tahun lalu. “Ruh akademis juga lebih mengena kepada para Maba dan tidak terlalu banyak menguras tenaga”, tambah beliau. Selain itu para Maba juga tidak perlu membawa banyak peralatan untuk PKPT.

Bapak Ainin juga berharap bahwa untuk tahun kedepannya PKPT harus seperti ini lagi, namun harus disertai dengan pengembangan materi yang sifatnya humoris dan disertai dengan game-game yang fun. Selain empat hari PKPT, dari ormawa juga mengadakan student day untuk melatih mental para Maba. “Mengenai segala ketentuan dan peraturan memang dari ormawa, namun sebelumnya harus dikoreksi oleh kami asalkan kegiatannya positif , tidak ada bentak-bentakan, dan harus fun sehingga membekas di hati maba”, jelas beliau.

Ketika memasuki ruangan Ketua Jurusan Sastra Arab, kami menemui Pak Ibnu, salah satu dosen Sastra Arab. Kami bertanya seputar PKPT tahun ini yang berbasis kelas. Beliau menuturkan bahwa menurut beliau dengan PKPT berbasis kelas seperti ini membuat pemahaman materi Maba lebih utuh. Selain itu secara kualitas, materi pengenalan kampus lebih mengena. “Sejauh ini saya melihat PKPT memang positif dan saya rasa jam 07.00-13.00 WIB itu waktu yang ideal bagi Maba”, jelas beliau saat ditemui di E7 209 Fakultas Sastra.

Menurut beliau PKPT tahun sekarang memang merupakan pengalaman yang pertama, formulasi materi mungkin perlu ditambah dengan game-game dan tayangan yang menarik untuk mengurangi kebosanan Maba. “Kalau menurut saya sebuah orientasi pengenalan kampus lebih cocok yang seperti ini, ya model klasikal lebih cocok”, tambah beliau.

“Kalau dibilang bosan, memang sangat bosan dan menjenuhkan, namun saya diuntungkan dengan tidak disuruh membawa barang-barang”, ucap Dwike, salah satu Maba Jurusan Sastra Arab, saat berbincang di gazebo antara E6 dan E7”. Dia berharap seharusnya PKPT tahun ini tidak hanya di kelas saja melainkan juga di luar ruangan agar tidak bosan. (sny/myd//aft)


*buletin hal.6. terbit edisi 2 September 2013

Tinggalkan Balasan