Musim pemilu mulai bersemi di berbagai perguruan tinggi, khususnya di Universitas Negeri Malang sendiri. Ajang pemilu tahun ini seharusnya menjadi tempat bagi para mahasiswa untuk bisa menyampaikan haknya dengan memilih kandidat yang telah disesuaikan dengan hati nurani masing-masing.

Namun hal sebaliknya malah terjadi di Fakultas Sastra UM. Jumlah pemilih yang menggunakan hak suaranya di Pemilu Sastra 2013 tergolong sangat sedikit. Berbagai faktor bermunculan terkait rendahnya partisipasi “warga Sastra” di ajang pemilu tahun ini.

Menurut salah seorang yang berkutat di dalam Pemilu Sastra 2013, Bagus Nova, mengatakan,”Kami sudah usahakan yang terbaik dengan memasang banner di beberapa gedung penting di Fakultas Sastra, semisal D7-D8 dan Q3. Selain banner, kami juga menempelkan beberapa selebaran di papan pengumuman yang tersebar di fakultas. Kami juga sudah mendirikan TPS di berbagai gedung di FS, hanya saja mereka kemungkinan sedikit malas untuk nyoblos karena regulasi tahun ini berbeda dengan tahun kemarin dan kemungkinan kita juga kurang intensif sih di media cetaknya”

Pemilu Sastra tahun ini, menurut Bagus, memiliki regulasi yang sedikit berbeda dengan pemilu tahun 2012. Berbagai TPS yang didirikan tidak bisa langsung menerima pemilih dari berbagai lintas jurusan dalam Fakultas Sastra. “Emang tahun ini agak beda karena nggak semua pemilih bisa ke TPS sesuka hatinya. Contohnya TPS di gedung Q3 emang dikhususkan untuk anak-anak jurusan Sastra Inggris dan Sastra Jerman. Selain dari kedua jurusan itu, mereka harus nyoblos di area D8 atau E8.” Hal inilah yang menurutnya menjadi alasan mengapa tingkat partisipasi pemilih dirasa kurang.

Sebagai contoh, di Jurusan Satra Inggris terdapat lebih dari 400 pemilih yang teregistrasi dan ketika hari pemilu tiba, hanya ada sekitar 130 pemilih yang menggunakan hak suaranya. Hal ini menjadi lebih ironis ketika sebuah berita beredar jika KPU Sastra mencoba ‘membatasi’ kampanye yang harusnya dilakukan oleh masing-masing kandidat melalui dunia maya beberapa hari sebelum Pemilu Sastra dihelat pada 10 Desember 2013.

Bagus Nova, Koordinator Divisi Pemungutan dan Penghitungan Suara KPU Sastra, berkilah jika hal ini dilakukan untuk membatasi kampanye oleh masing-masing kandidat. “Sebenarnya hal ini dilakukan lebih karena anggapan kami jika (kampanye) itu dilakukan lewat dunia maya, kami mengkhawatirkan adanya kampanye yang bersifat SARA dan hal itu sulit bagi kami untuk memonitor secara langsung.”

Ketika ditanya mengenai langkah-langkah apa saja untuk menarik perhatian para pemilih di Fakultas Sastra, ia mengatakan sudah melakukan yang terbaik bersama rekan-rekannya untuk menyadarkan para pemilih tentang betapa pentingnya suara mereka. Salah satu cara yang mereka tempuh adalah membagikan doorprize bagi 15 pemilih pertama. Meski begitu, tingkat partisipasi di Fakultas Sastra untuk turut andil dalam pemilu tahun ini masih saja tidak mencapai target yang diharapkan. Semoga saja, KPU Sastra mempunyai cara-cara lain yang lebih nyata dan menarik agar para pemilih mau menyumbangkan hak suaranya. (hel/aft)

Tinggalkan Balasan