Pemilihan Rektor (Pilrek) Universitas Negeri Malang (UM) 2014 semakin memasuki gaungnya dengan ditetapkan 6 Bakal Calon Rektor (Bacarek) di minggu ke-3 Mei ini. Berbagai bentuk dinamika hadir silih berganti mewarnai kampus kita yang terkenal dengan jargonnya The Learning University. Berikut kami sajikan peristiwa-peristiwa yang telah kami himpun di kampus UM selama Pilrek berlangsung.

Akhirnya tibalah momentum dialog publik Bacarek UM 2014 dengan pemberitahuan yang  mendadak pada Rabu (22/5). Dialog Publik tersebut dihadiri oleh perwakilan dosen dan staf setiap fakultas beserta perwakilan mahasiswa pemerintahan maupun non pemerintahan. Seperti yang telah kita ketahui, panitia Pilrek UM menetapkan enam Bacarek yang lolos seleksi administrasi. Mereka adalah Prof. Dr. Dawud, M. Pd. dari Fakultas Sastra, Prof. Dr. Supriyono, M. Pd. dari Fakultas Ilmu Pendidikan, Dr. Sutopo, M. Si. dari Fakultas MIPA, Prof. Dr. Mr. Winarno, M. Pd. dari Fakultas Ilmu Keolahragaan, Prof. Dr. Ahmad Rofi’udin, M. Pd. dari Fakultas Sastra, dan Prof. Dr. H. Imam Suyitno, M. Pd. dari Fakultas Sastra. Tetapi hingga diskusi berakhir, tidak tampak Bacarek Prof. Dr. Ahmad Rofi’udin, M. Pd. menghadiri Gedung Sasana Budaya.

Dialog publik berlangsung terkendali, dimulai dengan penyampaian visi dan misi Bacarek, kemudian dilanjutkan dengan dua kali sesi tanya jawab. Diskusi antara Bacarek dan para peserta dialog publik adalah membahas beberapa isu kampus di tataran praktis maupun ideologis. Pada tingkat tataran praktis, para peserta diskusi sepakat untuk mengawal isu-isu seputar kesejahteraan mahasiswa, dosen maupun seluruh elemen di dalam kampus. Sementara pada tataran ideologis terdapat seorang peserta bertanya tentang pelegalan organisasi ekstra mahasiswa dalam situasi perpolitikan di kampus. Karena keterbatasan waktu, para calon rektor menanggapi dengan cukup formal dan normatif sesuai dengan waktu yang disediakan oleh moderator.

Demo Para Pencari Rektor

Pada  momentum Pilrek 2014 sebagai penentuan pemimpin UM, terdapat aksi-aksi mahasiswa yang mengungkapkan ide-ide dalam bentuk demonstrasi selama beberapa hari dihelatnya mekanisme Pilrek 2014.

Pertama, aksi sekelompok mahasiswa yang berjajar di depan Gedung Sasana Budaya seusai dialog publik pada hari Rabu (21/5). Sekelompok mahasiswa yang mengaku sebagai para pencari rektor tersebut menyambut peserta dialog publik dan calon rektor yang keluar dari Gedung Sasana Budaya dengan sebuah banner yang bertuliskan 4 Empati Mahasiswa UM, yakni 1) menolak privatisasi kampus, 2) ciptakan kampus anti korupsi, 3) lakukan transparansi pembangunan kampus, dan 4) hentikan pengkerdilan suara mahasiswa.

Sekelompok mahasiswa lain melakukan aksi demo pada hari pemilihan rektor berlangsung (22/5). Mereka adalah gabungan dari beberapa Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas (BEMFA), yakni BEMFA Sastra, BEMFA Ilmu Sosial, dan BEMFA Ekonomi. Aksi demo ini ditujukan kepada siapa saja termasuk para petinggi universitas untuk meninjau kembali SK Rektor pada tanggal 28 Maret 2014 yang mengesahkan Saudara Yuris sebagai Presiden Mahasiswa (Presma) BEM UM dan Saudara Delon sebagai Ketua DMF UM sampai tanggal 30 Agustus 2014.

Sementara kita tahu bahwa Pemilu Raya (Pemira) 2014 belum sukses membidani Presma yang baru dan masih berhutang Pemira yang sesuai dengan mekanisme berlandaskan asas-asas demokrasi. Selain itu, terkait dengan substansi dari BEM Universitas yang cukup berperan dalam Pengenalan Kehidupan Perguruan Tinggi (PKPT)  mendatang, sebagian mahasiswa mengkhawatirkan kredibilitas dan kinerja dalam momen penyambutan mahasiswa baru terserbut. “PKPT itu adalah sebuah cara bagaimana memperkenalkan kampusnya. Jika BEM Universitas tahun kemarin yang meng-handle menjadi begitu homogenitas, sementara setiap fakultas kan memiliki ciri khas dan identitas masing-masing,” ungkap Dhianita Kusuma Pertiwi sebagai Ketua pelaksana PKPT BEMFA Sastra 2014.

Demo dimulai pukul 09.00 WIB di depan Gedung Graha Cakrawala yang sedang disibukkan oleh Pilrek 2014 dan dilanjutkan dengan berjalan menuju kantor BEM UM. Para peserta demo kali ini tanpa sungkan memasang celoteh-celoteh penolakan SK Rektor tentang pengangkatan kembali Yuris sebagai Presma dan Delon sebagai Ketua DMF di tempat bersemayamnya kerja Yuris dan Delon, yakni kantor BEM UM. (avz//yna)

*Foto-foto Dokumentasi LPM Siar

Tinggalkan Balasan