Kebanyakan Remaja masa kini itu gemar menonton sinetron, berharap kisah cintanya  seperti kisah dalam sinetron, tapi dalam kenyataannya itu adalah hal yang sia sia.

Ilmu tentang cinta yang mereka ketahui itu kebanyakan ngaco, sangat gila. Banyak mitos mitos tentang cinta yang membuat fikiran mereka itu berfikir gila. Kenapa saya bilang itu pemikiran gila, karena media sudah meracuni mereka yang memberikan pelajaran-pelajaran tentang cinta tapi ngaco, sangat gila. Mereka belajar cinta dari mana, dari Tv, lihat sinetron, film film alay yang diberikan adalah cinta itu galau, tertindas, alay, dan cinta itu banyak tipuan, hati hati pria tipu wanita, pria  harus berkorban demi wanita, pria harus berperang dan bersaing dengan pria lain demi mendapatkan 1 wanita. Itu semua adalah hal  yang gila,  mitos mitos sudah meracuni mereka. Dan anehnya lagi mereka itu mempercayai seakan sudah terkonsep dalam otaknya.

Lalu muncul kata kata Galau di kalangan remaja, yang sebenarnya mereka sendirilah yang membuat itu galau, ilmu tetang cinta yang mereka dapat dari sinetron. Mereka berfikir semakin banyak pengorbanan kepada wanita, mereka akan mendapatkan cinta si wanita, ada pula yang rela membuang waktu percuma hanya untuk menjadi pembantu si wanita, ada yang rela menemani si wanita berlama-lamabelanja, menjadi sopir keliling nya. Parahnya lagi mereka  bersaing, berkelahi, makan teman hanya demi seorang wanita.Jangan pernah berpikir bahwa semakin indah pujian, semakin baik pelayanan, semakin besar pengorbanan, semakin mewah pemberian. Wanita akan jatuh cinta begitu saja. Pujian, pelayanan, pengorbanan dan pemberian bukanlah hal yang membuat wanita jatuh cinta. Tapi wanita itu lebih suka dengan pria yang bisa membuat mereka nyaman tanpa harus jadi orang lain, pria yang beda dari pria yang lainnya. Pria yang tidak murahan, pria yang mementingkan masa depannya, pria yang mampu memimpin, meberi kebebasan kepada wanita yang tidak banyak mengikat.

Nah, pada dasarnya cinta itu mudah, namun mereka sendiri yang mempersulitnya dengan mitos mitos yang mereka anggap manjur untuk dilakukan. Cinta itu cukup dengan saling percaya, cinta itu cukup menerima dia dengan apa adanya bukan ada apanya. Dan cinta itu bukanlah pembuktian atau pengorbanan sampai mati, namun cinta yang sebenarnya itu adalah kepercayaan tanpa alasan. Jika kamu tanya wanita mengapa dia jatuh cinta kepada pria yang biasa biasa saja, dia pasti akan binggung untuk mengungkapkannya, karna cinta itu tanpa alasan, lahir dari perkenalan, tumbuh dengan kepercayaan.

*Oleh: Nanang Herman (Peserta Magang LPM SIAR 2014)

Tinggalkan Balasan