Beberapa panitia nampak lemas ketika mengawasi jalannya acara PKPT di Graha Cakrawala

Wajah letih para Panitia Pelaksana Universitas (PPU) terlihat di hari pertama PKPT. Hal tersebut dibenarkan oleh Adit selaku ketua PPU. “Panitianya saja sudah loyo apa lagi mahasiswa baru,” ungkap Adit.  Adit menjelaskan bahwa dari sekian ribu mahasiswa baru (Maba) dapat dibilang banyak yang pingsan. Hal itu dikarenakan kurangnya energi dalam tubuh dan ditambah lagi dengan adanya Maba yang masih dalam proses penyembuhan karena baru sembuh dari sakit.

 

PKPT yang dilaksanaan mulai pukul 06.00 WIB ini menyediakan konsumsi bagi Maba dan panitia berupa air mineral dan roti. Menurut salah satu anggota KSR, konsumsi yang diberikan kurang sesuai untuk kebutuhan tubuh selama  setengah hari.

Kurangnya asupan energi di hari pertama PKPT yang menyebabkan Maba loyo diduga ditenggarai  oleh pendistribusian konsumsi yang tak merata. Hal itu dipaparkan sendiri oleh Angga, salah satu Maba dari FIK. “Saya nggak dapet (konsumsi, red), Mas,” kata Angga. Adit membenarkan  bahwa memang ada kendala dari dalam, yaitu adanya perbedaan data presensi dari pihak Kemahasiswaan universitas dengan pihak fakultas hingga akhirnya mendapati jumlah konsumsi yang kurang. Padahal pihak Kemahasiswaan telah menyiapkan 6.550 konsumsi dari 6.486 Maba dan seharusnya masih menyisakan 66 kotak konsumsi. Namun, Maba masih ada yang belum mendapatkan konsumsi.

Permasalahan kekurangan konsumsi juga ditegaskan oleh Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Matematika dan IPA (FMIPA). “Kekurangan konsumsi ini dikarenakan kesalahan data peserta PKPT FMIPA berbeda dengan jumlah peserta yang ada. Data yang digunakan untuk Maba diambil dari data universitas bukan fakultas, karena data dari universitas berbeda dengan data yang ada di fakultas tersebut,” ungkap Sakti, Ketua BEM FMIPA.

*buletin hal.2. terbit edisi 14 Agustus 2014

Tinggalkan Balasan