Ketertiban peserta Pengenalan Kehidupan Perguruan Tinggi (PKPT) di Fakultas Ekonimi (FE) Sabtu (16/8)  meningkat dibandingkan hari-hari sebelumnya. Peningkatan ini terlihat dari berkurangnya mahasiswa baru (Maba) yang terlambat. Pada Jumat (15/8), hari ketiga PKPT terdapat sekitar sepuluh Maba yang terlambat. Namun, pada hari terakhir PKPT, Sabtu (16/8) jumlahnya menurun. Hal ini dibenarkan oleh Icha selaku salah satu  Liasion Officer (LO) FE. “Hari ini Maba yang terlambat hanya tiga orang, lebih sedikit dari kemarin sedangkan kemarin ada sepuluh Maba yang terlambat,” tutur Icha.

Meningkatnya ketertiban Maba tidak dibarengi dengan kesehatan Maba. Justru pada hari terakhir PKPT  banyak Maba yang sakit sampai ada yang pingsan. Jumlah Maba sakit dan pingsan berjumlah sepuluh orang bahkan salah satu Maba harus dirujuk ke Rumah Sakit Unisma karena penyakit asmanya kambuh. “Sebenarnya sejak kemarin sudah ada yang sakit, namun mereka tetap mengikuti hari terakhir PKPT. Karena itu, banyak Maba yang akhirnya ambruk,” jelas Sundari, salah satu anggota Korps Sukarela (KSR) UM. Sundari menambahkan bahwa berkurangnya kesehatan Maba disebabkan kondisi ruangan yang pengap, tidak sempatnya sarapan, dan penyakit bawaan yang tiba-tiba kambuh.

Semua panitia PKPT FE sudah berusaha untuk bertanggung jawab dengan masalah kesehatan Maba tersebut. Mereka terus berkoordinasi dengan KSR agar Maba yang sakit bisa segera mendapat perawatan. Panitia juga sudah bertanggung jawab dengan Maba yang dirujuk ke rumah sakit dengan menanggung semua biaya rumah sakit dari dana Fakultas. Ketua Pelaksana (Ketupel) PKPT FE, Wildan, membenarkan ada Maba yang jatuh pingsan. “Panitia sigap dan tanggap dalam mengurusi hal tersebut,” ujar Wildan. Setelah melakukan survei pada sepuluh Maba yang sakit, ternyata hanya satu orang saja yang sarapan. “Mereka tidak sempat sarapan karena takut terlambat. Ruangan yang sesak oleh Maba membuat udara menjadi pengap,” papar Mahasiswa S1 Akuntansi 2012 itu.

Menanggapi banyaknya Maba FE yang sakit saat PKPT berlangsung, Ummi Makkiyah, salah satu Maba S1 Manajemen berpendapat jika mereka yang jatuh sakit itu memang karena ruangan PKPT khususnya di gedung D4 terasa pengap. Selain itu, mungkin mereka  takut untuk mengutarakan kondisinya yang buruk dan kelelahan setelah tiga hari mengikuti PKPT. Ia juga mengutarakan kepuasannya pada PKPT di FE, terlebih di hari terakhir ini. “Kegiatannya seru, soalnya banyak informasi dan pengetahuan baru tentang UM dan FE yang saya dapat. Saya juga ngikutinnya lebih santai karena ndak terbebani dengan tugas yang aneh-aneh dan bentak-bentakan. Penampilan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) kemaren itu keren banget”, ujarnya dengan antusias. (rdi/eva/lin//yna)

*buletin hal.4 terbit edisi 20 Agustus 2014

Tinggalkan Balasan