PKPT yang diselenggarakan di UM memasuki hari ke empat atau hari terakhir. Terlihat ada yang berbeda dengan PKPT yang ada di FIP. Maba yang diseragamkan dengan kostum rok hitam dan kemeja putih,  ditambah beberapa atribut seperti tulisan “HUT RI 69”, mengenakan pita merah putih, sticker bendera merah putih, ada yang memakai kopyah bak para pahlawan dan beberapa atribut lain. Beberapa kerumunan Maba juga nampak membawa Majalah Dinding (mading) yang isinya tentang gambaran tentang pendidikan dan kemerdekaan.

Setelah dikonfirmasi pada Ketua BEM FIP, Bagus, mengatakan bahwa PKPT hari terakhir di FIP mengusung tema “kemerdekaan”. “Karena hari ini terakhir (red: PKPT), karena besuk ulang tahun kemerdekaan, untuk hari terakhir ini kami memakai tema kemerdekaan. Jadi teman-teman hari ini diberikan semacam kebebasan kreatifitas mereka biar di explore itu dengan cara dresscodenya itu menggunakan pakaian yang bertema kemerdekaan. Bebas,” kata Bagus. Lalu saat ditanya tentang mading-mading yang dibawa Maba, Bagus menjawab, “Penugasan ini untuk mengasah kreatifitas dan kekritisan mereka  dengan disuruh membuat sebuah mading, madingnya juga ada temanya: pendidikan dan kemerdekaan,”.

Menurut Bagus, hasil dari penugasan seperti tugas memakai dresscode dan mading, diapresiasi tinggi oleh seluruh panitia PKPT FIP, bahkan Dekanatpun juga mengapresiasi. Bagus mengaku bangga dan tidak menyangka jika Maba begitu kreatif mengolah tugas yang diberikan panitia. “Itu yang membuat saya bangga selaku Ketua BEM, ternyata hari ini teman-teman diluar dugaan kami. Saya kira kemarin, kalau temanya kemerdekaan hanya pakai pita gitu, ternyata kreatif juga,“ puji Bagus. (evl//gia)

*buletin hal.8 terbit edisi 20 Agustus 2014

 

Tinggalkan Balasan