Dalam rangka memperingati ulang tahun ke 60, Universitas Negeri Malang (UM) menyelenggarakan serangkaian acara  dan lomba. Salah satu acara yang diselenggarakan adalah Malang University Soccer League (MUSL). Acara ini menjadi menarik karena diselenggarakan untuk pertama kalinya di UM. Rencananya liga ini akan mempertemukan 12 PTN se-Jawa Timur, akan tetapi hanya 3 PTN termasuk UM yang berlaga. Sehingga liga yang seharusnya hanya satu kali putaran diubah menjadi dua kali putaran karena kekurangan peserta. Apakah yang sebenarnya terjadi?

“Sebenarnya kami dari pihak panitia sendiri sudah siap dengan event ini, kemarin undangan  sudah di edarkan ke 12 PTN se-Jatim. Awalnya 6 PTN yang tanggap dengan kegiatan ini, tetapi setelah mendekati Tecnical Meeting (TM) 3 PTN seperti POLINEMA, UIN, dan UNEJ itu menggundurkan diri. Sedangkan PTN yang lainnya belum siap dengan alasan masih awal-awal perkuliahan,” jelas Batra selaku ketua pelaksana dari MUSL. Hal lain yang dinilai menjadi penyebab utama adalah jadwal yang pakem dari UM. Jadwal MUSL tidak bisa diundur padahal masih banyak PTN yang libur. “Kalau ini acara kita sendiri, kita pasti memilih memundurkan jadwal pertandingan.” Ungkap Batra.Faktor ini menjadikan minimnya peminat, momen yang kurang tepat menjadikan peminat berkurang.

Padahal hadiah yang diberikan MUSL tidak main-main. Rp 4.000.000 untuk juara pertama, Rp 3.000.000 untuk juara kedua, dan Rp 2.000.000 untuk juara ketiga. Sumber dana utama dan satu-satunya event ini adalah UM. UM menurunkan dana Rp 15.000.000, dengan rincian Rp 9.000.000 untuk hadiah, Rp 500.000 untuk gaji wasit per pertandingan, dan sisanya untuk operasional panitia. “Kita sudah berusaha mencari sponsor tapi banyak yang tidak tembus karena mungkin ini event perdana, jadi banyak yang masih ragu.” Kata Batra.

Acara yang ditutup pada Sabtu (20/9) kemarin ini menghasilkan UM sebagai juara 1, UB juara 2 dan UNESA sebagai juara 3. Diharapkan UM bersedia menyelenggarakan MUSL lagi tahun depan. Selain untuk memperingati ulang tahun UM, juga bisa mengakrabkan 12 PTN se-Jatim. Harapan terbesar para panitia adalah mereka mampu menyediakan penginapan dan akomodasi para peserta MUSL selama liga berlangsung. (im/hrm//gia)

Tinggalkan Balasan