Kamis (27/11) Universitas Negeri Malang (UM) terlihat ramai dengan diselenggarakannya Pemilihan Umum Raya (Pemira) yang bertempat di masing masing fakultas secara serentak. Meski ada 3 fakultas yang belum menyelenggarakan Pemira hari ini (27/11) namun suasana kampus UM masih terlihat ramai dengan 5 fakultas yang serentak menggadakan Pemira tahunan yakni diantaranya Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK) yang diwarnai antrian panjang para pemilih yang akan mencoblos para calon calon perwakilan mahasiswa. “meski pembukaan pemira molor satu jam, namun semua berjalan kondusif dan lancar” tutur Ido Nur Abdulloh yang menjabat sebagai ketua Komisi Pemilihan Fakultas (KPF) FIK. Pembukaan pemira di Fakultas Ilmu Keolahragaan sendiri baru dimulai jam 8 padahal di jadwal yang sudah disepakati seharusnya dimulai jam 7 pagi.

 

Dilain sisi ada yang terlihat baru pada pemira di FIK tahun ini, yakni adanya debat para calon yang tidak tunggal. “ Tahun sebelum sebelumnya Pemira FIK tidak pernah ada yang namanya kampanye lisan, nah tahun ini KPF FIK mengadakan debat calon untuk calon yang lebih dari satu, hal ini diadakan sebagai bentuk untuk menarik minat mahasiswa FIK agar ikut berpartisipasi dalam Pemira tahun in” tegas Ido mahasiswa jurusan Ilmu Keolahragaan (IK) ini.  Adanya kampanye lisan yang baru diadakan di tahun ini ternyata membawa banyak dampak positif yakni mahasiswa FIK lebih antusias pada Pemira dan bisa membantu untuk lebih selektif dalam memilih calon calon yang maju. “Mahasiswa FIK merespon baik, mereka ramai ramai mendatangi debat calon itu karena hal itu pertama kali diadakan sepanjang Pemira yang ada pada FIK” jelas Regita sebagai anggota KPF FIK. Debat calon yang diadakan 2 hari sebelum pemilihan tersebut hanya dilakukan untuk pasangan yang tidak tunggal yakni calon ketua Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) IK dan dari Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FIK. Calon lainnya hanya memaparkan visi dan misi mereka dalam kampanye yang diadakan hari selasa (25/11).

Hal baru lainnya yang ada pada Pemira FIK ialah ketepatan jadwal Pemilihan Umum Raya. Karena dilihat dari tahun tahun sebelumnya FIK tidak pernah mengadakan Pemira sesuai dengan jadwal yang sudah ditentukan oleh pihak Universitas. Ketua KPF FIK sendiri menyadari dan mengapresiasi kepada anggota KPF FIK lainnya karena sudah bisa menyamakan jadwal Pemira untuk FIK dengan fakultas-fakultas lain.(ima//gia)

Tinggalkan Balasan