Rabu (22/4) seluruh masyarakat dunia memperingati hari bumi sedunia. Hal ini sama dengan yang dilakukan oleh Mahasiswa Pecinta Alam (Mapala) Jonggring Salaka (JS) yang menyelenggarakan Car Free Day (CFD) di lingkungan kampus Universitas Negeri Malang (UM). Acara CFD ini tidak hanya agenda tahunan JS, namun sudah menjadi agenda bersama bagi warga di lingkungan sivitas akademika UM.

Ketika acara CFD ini berlangsung, di lingungan kampus UM, seluruh orang dilarang mengendarai kendaaraan bermotor baik rodaa dua maupun roda empat. Alat transportas yang diperbolehkan hanya sepeda ontel. Pelaksanaan CFD sendiri dilaksanakan mulai pukul 05:00-16:00 WIB. Akan tetapi untuk persiapan panitia sendiri sudah dimulai sejak pukul 03:00 WIB. “Sebenarnya dari jam tiga sih kita sudah mulai melaksanakan persiapan dan sweeping. Sedaangkan jam lima semua lokasi sudah bersih kendaraan. Pelaksanaan CFD sendiri sampai jam empat sore” kata salah satu panitia CFD, Prasetyo.

Menurut Prasetyo yang juga merupakan personil JS yang berjaga di pos Ambarawa mengatakan bahwa salah satu kendala yang dihadapi adalah kurangnya personil yang berjaga karena sebagian dari mereka tidak bisa meninggalkan perkuliahan mengingat hari dilasanakannya CFD jatuh pada pekan UAS, untuk mengatasi hal tersebut maka diberlakukan sistem rolling panitia jaga sesuai dengan jadwal perkuliahan. Sehingga setiap pos mempunyai seorang penanggung jawab yang bertugas mengawasi pengkondisian parkir secara penuh. Para personil jaga ini bertugas untuk mengarahkan pengendara untuk parkir di tempat yang telah disediakan sekaligus juga untuk menghindari risiko adanya orang yang ingin menerobos penjagaan.

Pelaksanaan CFD di UM terbilang berjalan dengan lancar, meski terdapat pihak-pihak yang keberatan dengan acara tersebut.Menurut hasil wawancara Siar dengan beberapa satpam dan panitia jaga di pos jaga, terdapat beberapa dosen, karyawan dan mahasiswa yang enggan untuk memarkir kendaraannya di tempat-tempat parkir yang disediakan karena tempat parkir tersebut jauh dari tujuan. Walaupun begitu,  Tidak sedikit juga orang yang mendukung acara CFD ini. Menurut mereka dengan adanya CFD ini mereka bebas untuk berjalan dan jalanaan UM jugaa bebas dari polusi dan kendaraan bermotor. Seperti yang dikatakan Ayu, salah satu mahasiswa Program Keahlian Bisnis dan Industri (PKBI), menurutnya acara CFD ini membuat keadaan UM jauh lebih tenang dan tidak berisik.

Terlihat memang suasana UM ketika hari Rabu tersebut lebih lengang dan tertib. Mahasiswa, dosen dan warga UM  lainnya berjalan kaki. (lnd/ahl//gia)

Tinggalkan Balasan