19 Juli 2024 2:17 PM
Search

SELAMAT DATANG, MAHASISWA!

“……yang sungguh dinantikan adalah menjadi nabi baru penyeru keadilan dengan rela turun ke jalan mendampingi rakyat yang sendirian.”

“……yang sungguh dinantikan adalah menjadi nabi baru penyeru keadilan dengan rela turun ke jalan mendampingi rakyat yang sendirian.”

Hidup Mahasiswa!!!

Selamat datang maba UM 2016. Setelah melalui berbagai tahap, menjadi yang terpilih dari puluhan ribu pendaftar, resmilah kawan-kawan memperoleh predikat mahasiswa. Sebuah status sosial yang hanya bisa disandang oleh seorang yang menempuh pendidikan di perguruan tinggi. Sesederhana itukah menjadi mahasiswa? Nyatanya, julukan-julukan seperti agent of change, moral force, iron stock, dan agen pembangunan masih menjadi bagian dari pemaknaan terhadap mahasiswa. Julukan-julukan ini merupakan warisan dari mahasiswa terdahulu dengan kisah-kisah perjuangannya dalam merevolusi kehidupan bangsa, terlepas dari apa yang mereka geluti dimasa ini: menjadi bagian dari yang mereka hujat dulu atau tersisihkan akibat mengimani idealismenya.

Mahasiswa memiliki peranan penting, bahkan menjadi genting dalam kondisi di mana ketajaman analisis, implementasi teori, dan aksi yang mereka laksanakan menjadi kontrol sosial terhadap kebijakan birokrasi yang menyimpang. Agen perubahan, pewaris tajuk kepemimpinan, dan julukan-julukan lainnya yang seakan menggambarkan bahwa mahasiswa menggantikan tugas seorang nabi. Kini, julukan itu makin berat dipikul. Betapa tidak? biaya kuliah yang mencekik itu sudah cukup kuat untuk menghentikan pembuluh nadi perjuangan.

Demi menjalankan harapan sosial tentang tindak perubahan, mahasiswa akan dihadapkan dengan pilihan-pilihan yang memilukan, antara memilih pulang larut malam dari kampus untuk sekadar berdiskusi, atau lebih baik menyegerakan tidur di kasur empuk seusai kuliah. Memilih untuk bekerja demi membayar biaya kuliah, atau menyuburkan budaya hedonis di pusat perbelanjaan depan kampus. Namun, lebih dari  itu, yang sungguh dinantikan adalah menjadi nabi baru penyeru keadilan dengan rela turun ke jalan mendampingi rakyat yang sendirian.

Semua itu kembali kepada konstruksi pemahaman mahasiswa terhadap peranannya. Seorang mahasiswa bebas memilih untuk menjadi “mahasiswa” seperti apa yang mereka yakini. Ada kewajiban yang mesti dipenuhi sesuai porsinya masing-masing. Sekali lagi, kami ucapkan selamat datang, selamat berproses, cintai kampusmu dengan memberikan yang terbaik namun jangan pernah takut untuk memperbaiki!

Tim Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CAPTCHA