19 Juli 2024 7:59 PM
Search

Tender Kebanjiran Order, Maba UM Tak Beralmamater

Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, pembagian jas almamater tahun ini tersendat. Almamater yang seyogyanya dibagikan pada saat registrasi ulang

Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, pembagian jas almamater tahun ini tersendat. Almamater yang seyogyanya dibagikan pada saat registrasi ulang akademik (Juli silam), sampai dengan saat berita ini ditulis (H-1 PKPT) belum terbagikan seluruhnya. Hanya Maba dari jalur SNMPTN, Pascasarjana, Mandiri Prestasi dan Sistem Penerimaan Alih Jenjang (SPAJ) yang sudah menerima sedangkan untuk jalur Mandiri nonprestasi dan, SBMPTN masih harus menunggu. Polemik pembagian jas almamater ini menjadikan banyak mahasiswa baru (maba) menjadi kebingungan. Maba dari jalur SBMPTN dan Mandiri nonprestasi masih mencari kepastian kapan jas almamater akan dibagikan. “Jika bukan sekarang, saya bingung kapan tepatnya almamater akan dibagikan, dan harus mengambil  kemana nantinya,” ungkap Nana Maba dari Medan.  Baik dari staff pengelola gedung Graha Cakrawala maupun pihak keamanan dan dari beberapa maba yang dikonfirmasi seperti Nining dari Fakultas Matematika Ilmu Pengetahuan Alam, Ati dari Fakultas Ilmu Keolahragaan, Ida dari Fakultas Ilmu Sosial dan Vibri dari Fakultas Teknik, secara serempak mereka menyatakan tidak mengetahui kelanjutan pengambilan jas almamater untuk maba dan masih terus menunggu kelanjutan pemberitahuan melalui website www.um.ac.id.

Kabag Kemahasiswaan, Drs. Taat Setyohadi mengatakan bahwa keterlambatan disebabkan pemenang tender belum bisa menyelesaikan  karena kebanjiran order. Saat ditanya lebih lanjut,  Drs. Taat Setyohadi menuturkan bahwa tidak ada yang salah dalam hal ini. “Kita itu tidak boleh milih tender. Pemilihan tender ini dilakukan melalui seleksi melalui elektronik. Kebetulan tender tersebut menang banyak dan nggak salah juga karena dia berani memberi kualitas bagus dengan harganya lebih miring sehingga dari berbagai universitas seperti Mercubuana, UB, dan hampir 10 perguruan tinggi yang memenangkan  tender tersebut,” jelas Drs. Taat Setyohadi.

Kabag Kemahasiswaan mengonfirmasi bahwa pengadaan jas almamater sudah meneken kontrak sejak Mei dengan jumlah 7.000 jas melalui  Lembaga Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) dengan mengadakan lelang di  Unit Layanan Pengadaan (ULP). Dari banyak tender yang berpatisipasi dalam lelang, dikerucutkan menjadi tiga nominator dengan pertimbangan antara lain pengalaman dan kualitas yang bagus.

Sebenarnya pihak tender sudah bisa mengerjakan jas almamater sejak Januari karena pada Januari-April pihak tender tidak ada orderan. Namun, pihak UM tidak berani melakukan kontrak pada bulan-bulan tersebut karena dana yang digunakan untuk membuat jas alamater belum bisa dicairkan.

Guna menghindari polemik di antara sesama mahasiswa, diputuskan dalam penyelenggarakan PKPT semua mahasiswa berpakaian hitam putih tanpa almamater. ULP sudah memberikan peringatan kepada pihak tender untuk segera menyelesaikan pembuatan jas. Jika ada miss atau wanprestasi yang dilakukan oleh pihak tender pasti akan dikenakan sanksi juga. (lin/rhq/hrm/ryh//ika/yna/gia)

*buletin hal.2. terbit edisi 13 Agustus 2014

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CAPTCHA