19 Juli 2024 7:10 PM
Search

Debat Calon Pemira, Perlukah?

Acara debat calon tidak pernah masuk dalam rangkaian acara pemira FS tahun ini maupun tahun-tahun sebelumnya. Padahal, acara

Acara debat calon tidak pernah masuk dalam rangkaian acara pemira FS tahun ini maupun tahun-tahun sebelumnya. Padahal, acara debat calon dirasa penting untuk menunjukkan kecakapan para calon sehingga calon pemilih lebih yakin terhadap calon pemimpin pilihan mereka. Menurut Rizky, ketua KPFS 2015, debat calon sebenarnya sangat penting sebagai sarana bagi para calon untuk menyampaikan visi misi mereka. Debat merupakan hal yang penting. Dalam debat calon, calon-calon pemimpin Ormawa FS mampu menunjukkan kemampuan dalam memberikan solusi dan penyelesaian terhadap suatu masalah.

Akan tetapi Rizky mengungkapkan, debat calon tidak diperlukan lagi di FS karena para kandidat yang terpilih sebagai calon Ketua HMJ, calon Ketua-Wakil  Ketua BEM dan calon DMF FS merupakan orang-orang yang telah cukup lama berkecimpung di dunia Ormawa FS, sehingga anggota-anggota Ormawa telah mengetahui kapabilitas dan kinerja masing-masing calon. “Untuk calon ketua BEM, minimal harus 2 tahun di HMJ. Jadi, jika dari HMJ mencalonkan diri jadi BEM FS, disitu kita sudah bisa melihat kinerjanya,” jelas Rizky. Dengan persyarat tersebut, bisa dipastikan anggota Ormawa telah mengenal dan mengetahui kinerja calon ketua Bemfa sehingga tidak diperlukan debat calon untuk menunjukkan kinerja dan kemampuan para calon. Hal serupa diungkapkan Misbakhul Munir, salah satu calon ketua HMJ Sastra Inggris. Menurut Munir, kinerja dan kemampuan seorang calon ketua telah diketahui oleh anggota HMJ sehingga tidak diperlukan debat calon. “kan nggak semua calon bisa mikir dalam suasana genting, ada yang perlu pencerahan dulu,” tutur mahasiswa angkatan 2014 ini.

Debat calon tentunya tidak akan bermanfaat jika tidak diiringi dengan tindakan dan keinginan untuk maju dan berkembang menjadi lebih baik, seperti yang dituturkan Rizky. “Menurut saya kalo debat calon tanpa praktek itu juga kita hanya tahu bagaimana dia berbicara, padahal terkadang pemimpin itu bukan hanya dia yang bisa berbicara, tapi dia yang bisa bertindak,” katanya.  Mariska Irgi, mahasiswi Sastra Indonesia angkatan 2014, memiliki pendapat yang sama dengan Rizky, debat calon itu penting, tetapi jika hanya debat dan hanya omong kosong tanpa ada tindakan tetap saja akan sia-sia.

Rizky berharap di tahun-tahun mendatang acara debat calon bisa disisipkan dalam rangkaian acara pemira FS karena acara debat akan mampu membuat para calon pemilih untuk lebih mengenal dan memastikan kapabilitas calon pilihannya. (lov//lus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CAPTCHA